….

Teman teman…selamat menjalankan ibadah ya di bulan ramadhan…..semoga lancar semua….mohon maaf utk semua salah….

Alhamdulillah puasa tahun ini bareng ‘adek cikal’ di perut…hihi…mas affan konsisten ni manggilnya adek cikal…

Tadi malam karena tidak ada orang dirumah affan ikut kita periksa kandungan rutin perbulan… Ini pengalaman pertama Aff ikut kontrol. Sampai sana dah nanya itu ruang apa? Mau periksa adek ya…terus pegang perut bilang ‘dek …periksa ya dek’. Terus berkali kali bilang ‘ayoo ayoo bu….periksa….masuk kesitu’. Sabar nak masih ngantri. Tadi malam karena ada pasien yang urgen, jadi didahulukan. Lumayan jd sampai rumah kita jam 10 malam. Lama ngantri jadi affan cari kesibukan main main dorong dorong kursi dan heboh lainnya *hadeh

Pas giliran masuk ke ruang dokter, affan sibuk nanya ini itu. Pas usg affan manggil-manggil ‘addeeeek…..adddeeek.’ Terus bilang ‘kok gak ada suaranya? Terus dijawab sama dokter ‘sebentar ya..nanti ada suaranya’ terus didengerin detak jantungnya. Pas ngantri obat affan kita tanya ‘tadi pas diperiksa adeknya lagi ngapain? Terus suaranya gimana? Dijawab sama aff ‘lagi gini gini (sambil meragain goyang goyangin

Continue reading

Disengat Tawon

Dalam bahasa jawa istilahnya “dientup tawon”, entah menurut perasaan saya kok kata disengat kurang mantep untuk mengganti kata di entup..hehehe

Pernah gak teman-teman kesengat tawon? Saya belum pernah…dan termasuk takut kalau ada tawon yang merah besar, kalau di desa disebut “tawon ndas” itu termasuk sakit kalau menyengat soalnya Ibu saya pernah dan cerita.

berikut penampakannya

Gambar dari sini

Dan…..kemarin malam, ketika saya ke tempat tetangga depan rumah.. Semula Affan tidak ikut, itu waktunya habis magrib..trs kok terdengar nangis, jadi ya udah, tak ajak ikut. Sedang ad akeperluan dengan tetangga, jd Affan ikut2 nimbrung sambil biasalah main-main sendiri ke teras…dan tiba-tiba terdengar jeritan tangis yang sangat keras…. Deg….dr tangisnya udah takut aja kalau ternyata affan jatuh dari sesuatu yang tinggi atau dari pagar, saya keluar dari kamar tami ke teras…..disitu terlihat dua tawon merah besar (tawon ndas) beterbangan , terbangnya seperti terbang kacau gitu …halah bahasanya.. dan bener aja….affan memegangi tangan kanannya..langsunglah saya sadfar kala Affan ke entup tawon tersebut..

Huuuaa..terus terang sy ikut panik, karena belum tahu gimana penanganan pertama…. plus juga takut apakah itu beracun atau tidak *khawatir..

Terus saya gendong pulang, sama Ayahnya dikaish minyak kayu putih, saya nyari minyak but but tidak ada. Ayahnya sih tenang..tapi sy nya kepikiran..mana Affan nangis terus, dan saya lihat jari manis nya yang ada bekas gigitannya itu agak bengkak merah…

Saya telepon kakak yang bidan, dan dikasih tahu untuk dikompres dengan alkohol atau kalau gak dikompres dengan betadin.. dan dikasih resep obat gitu.

Dan ternyata dirumah gak punya alkohol, betadin pun gak ketemu saya cari..

Akhirnya, sy bawa Affan ke dokter praktek terdekat, yg kebetulan tempat prakteknya gabung sama rumah makan yang berkonsep saung2 ikan gitu..dan Affan sudah hafal tempatnya, jadi kita hbur dengan tar lihat ikan2 sama makan ikan sm jus alpukat susu (ni gara-gara suatu saat Affan pernah saya pesenin jus alpukat, dan jusnya dicampur susu, kalau bikin dirumah gak saya campur susu..Affan bilang gini : ” enak ya bu..jus susu”  :D

Sama dokter diperiksa, trs juga diminta kompres alkohol, sama diresepin untuk anti alergi, dan paracetamol tuk nyeri dan kalau ada demam. Dan Affan malah bilang gini ke dokternya :’ ga papa ya…ga papa ya.’ :D .meski sambil nangis juga.

Alhamdulilah affan dah mulai agak terlupa sm sakitnya pas lihat2 ikan di kolam..masih sesekali nangis. Sama pelayan rumah makan tersebut dikasih tahu, katanya ditempel klungsu (isi/biji asam jawa sampai keluar ‘bisanya”). Terus saya bilang wah susah nyari klungsu. Dan tidak berapa lama, masnya dateng sambil bawa klungsu yang sudah dibelah.. saya coba tempelkan ke tangan Affan, gak lama..soalnya keburu Affan berontak.

Sekarang..Alhamdulillah sudah baikan.. yang anti alerginya cuman saya minumkan 2 kali. Pengalaman menangani anak kena tawon.

14 Juni 2012

14 Juni 2012

 

Alhamdulillahirobbil ‘alamin … hari ini, Affan genap berusia 3 tahun… Sudah besar ya Nak… Selamat hari lahir ya Nak..Moga menjadi insan yang selalu taat kepada Allah, sholih, bermanfaat, bahagia, sehat, cerdas selalu…Amin…

dan…alhamdulilah juga Insyaallah Affan akan punya adik..:-)  *memasang lagi widget pregnancy ticker di side bar blog…kurang lebih 14 minggu..mohon doanya..semoga ibu dan baby selallu sehat

Awal-awal affan dikasih tahu tentang akan punya adik, bilangnya “adiknya ibu”…jadi selalu nyebut sebagai adeknya ibu yang ada didalam perut ibu.

Terus cerita ke mbak riz juga “Ibu punya adek..di dlm perut”.. hihi..terus affan kan sebelum ini kalau sama anak bayi banget ga begitu mau kalu deket2, seperti pas sepupunya lahir waktu kakak sepupunya bilang “affan tadi gak mau sayang (=mencium) adek haikal* (adek bayi baru) terus affan jawab gini : “affan sama adeknya ibu”.. :-)

Tapi setelah dikasih tahu ini adeknya affan, kan affan sama adek anaknya ibu.. sekarang tambah seneng si Affan, setiap ngelihat perut langsung ilang “ini ada adeknya….adeknya affan”.

Terus suka ditanyain : “adek algi apa?? Lagi bobo? lagi minum cucu ya? Cucunya cucu anget…kalau affan cucu kotak;” :-D

terus juga pernah itu ngasih susu bantal ke perut ibu terus bilang gini :” ini dek minum susu” terus saya bilang “wah ya gak nyampe dong”

Terus susunya diarahin ke mulut saya “lewat sini ya” Suka sayang sayang juga ke perut. Udah gak nubruk-nubruk lagi kalau main…tapi sama Ayahnya masih tubrak tubruk hihihi… affan bilang : “ibu enggak ya” … hadeh…”ayah juga gak oleh nak main ditubruk-tubruk gitu”.

Yah..semoga sehat selalu, berkah selalu…..amin…

Oiya, kalau ditanya nama adeknya siapa, awal2 affan bilang “adek cikal” katanya sama kayak adeknya mas kiki, yang namanya “Haikal” tapi adeknya Affan dibilangnya ‘Adek cikal”…smpe sekarang kalau ditanya “tetep jawabnya “adek cikal”.

 

##Lama tidak nulis di blog ini, terakhir februari 2012..lama  juga :)…

 

 

Kontes Blog Foto Anak

Yipppiie…. kelar juga  nih bikin blog Affan yang baru yang bertajuk Ide Affan. untuk berpartisipasi dalam Kontes blog foto anak yang diselenggarakan Pak Dhe Cholik.

Sebelumnya Affan sudah punya blog di Dunia Kecilku, dulu sering update foto-foto karena dulu pakai HP Sony Erricson bisa langsung blog this ke blogspot… namun belakangan agak jarang update.

Kesempatan ada kontes, semoga blog yang baru ini bisa terus update.

Silahkan bila berkenan berkunjung ke blog Affan yang baru di Ide Affan.

Terima kasih.

 

PS : Persiapan mau mudik..ALhamdulillah Kakak Ipar kemarin baru melahirkan baby cowok. Cucu ke-3 dari pihak Ayahnya Affan. Senang senang… Alhamdulillah..Smg menjadi anak sholeh

Kopdar @jogja

Melanjutkan ceritanya Indah disini dan Mb Tika disini yg lebih lengkap ceritanya :-) …..tentang KoPdar kita pas tanggal 2 februari lalu…

Huuaaa..senang bisa ketemuan sama Mb Indah dan Mb Tika plus putrinya Anin. Karena kita ketemuannya malam  saya gak ngajak Affan .. (Affan pake link yang merujuk ke blognya, karena judulnya kopdar hihihi)

Senang bisa ketemu cerita-cerita sama mereka berdua ..yang hua..pada cantik – cantik…Kompak Mb indah dan mb tika ber pink manis…

Kalau kenal di blognya Mb tika masih baru kenal, baru berkunjung belum lama…tapi InsyaAllah besok2 lebih akrab lagi hehe.., kalau kenal di blognya Mbak Indah aka Mommy Athia udah lumayan lama.. Sering mantengin blognya mb indah yg kalau ada info itu detil dan enak dibaca dan dimengerti kayak tentang imunisasi, MPASI, or  investasi

Oiya, gara-gara mau janjian kopdar ini, saya jadi sering buka tweet hihi..maklum biasanya tweet isinya buat kuis or buat dapetin es krim gratis di foodfezt huahahaha..soaolny selain sms..juga tweet juga.. Eh tapi saya masih belum nemu caranya reply tweet dan tweet yg kita reply juga nampak nyambung di tweet reply kita..hihihi (mungkin ada yang berkenan menjawb :-D)

Kita ketemuannya di Bakmi Pak Hadi (Dekat Pom Bensin Sagan).. namun ternyata Bakminya kayaknya tutup deh, soalnya masih jam setengah 8 malam udah sepi. Terus kita duduk-duduk di meja kursi yang berpayung itu (halah..namanya apa ya? :-)) cerita-cerita seru…

Terus dilanjut ke Bakmi Kadin Keluarga mb indah dan Mb tika, yang mana saya gak bisa ikutan, karena mesti pulang lebih awal…

Makasih ya semuanya….. Semoga kapan-kapan bisa ketemuan lagi ya…..

Diary Penganten Baru *ihiyyy

@Hotel

Setelah acara nggunduh mantu di rumah mertua, dan beberapa hari menginap di pondok mertua indah, tiba saatnya kita penganten baru kinyis kinyis ini :-D balik ke jogja.

Balik ke jogjanya agak cepet, padahal masih dapat cuti menikah.. cie cie..cari alesan yang mau berduaan aja hehe..

dan gak dianter, tapi pakai motor berdua ke jogja..so bisa lebih lama deh jalan jalan boncengan dimotornya hihi..
Sampai di jogja sudah mau maghrib, menuju ke kontrakan si mas, yang sebelumnya mengontrak rumah bareng sama adiknya, namun si adek dah lulus kuliah.

Sudah agak lama ditinggal kan rumahnya..belum dibersihin.. dah malem plus mikirnya bersih-bersihnya besoknya atau hari minggu saja.. dan cuman mendapati cuman ada kasur tipis setebal kurang lebih 3 cm hehe..sebenarnya gak masalah sih..cuman karena ehem ehem…pingin santai-santai dulu beberesnya besok –besok lagi..

so kita memutuskan untuk CARI HOTEL.. *bulan madu ceritanya ya bo’.

Setelah maghrib kita keluar untuk makan malem dulu.. terus habis itu meluncur ke sebuah hotel, hotel biasa lah yang dekat-dekat saja..

Dengan pede Cek In, Tapi……..

Petugas : Mana surat nikahnya?

Kami : errrr.. ga bawa (˄_˄)

Jadi kita terhadang gak boleh masuk karena gak bisa menunjukkan SURAT NIKAH.

Plus KTP kita kan juga masih tertera single semua..

hahaha..nasib manten baru… padahal sudah malam sekitar jam 9 lebih.

So, karena ditolak di hotel tersebut, kita balik ke kontrakan untuk mengambil surat nikah , untung ajah ya..surat nikah udah kita bawa, enggak kita pigura dirumah mertua hehe.

Setelah mengambil surat nikah, kita kembali mencari hotel, Tengsin dong hotel yang tadi menolak kita. So kita pilih hotel dekat hotel pertama dan masih cabangnya kayaknya. Sip..lancar masuk hotel… sambil ketawa-ketawa bayangin hebohnya ditolak di hotel.

Memang sih tampang kita masih imut-imut *hihihi.. GR abeeesss..

@Masjid Kampus

Di Idhul adha pertama kita sebagai suami istri, kami sholat Id di Masjid Kampus UGM.

Saya lupa ada acara apa, sehingga kami tidak mudik pas di hari H idhul Adha. Seelah sholat Id, orang-orang sudah banyak yang pulang.

Ada beberapa keluarga besar yang masih pada foto-foto. Saya cuman berdua suami.

Agak gerimis waktu itu, so kita duduk duduk deh..nunggu hujan reda. Tiba-tiba tret tre tre.. datanglah seorang laki-laki berpeci dan berjubah..yang sebelumnya saya lihat beres-beres dimasjid. Menghampiri kita yang sedang duduk,

terus berkata “ Ini saudaranya? Ini berdua muhrimya bukan?

Huuuaaaaa…kita kena razia pacaran non muhrim di masjid kampus.. memang sih saya denger-denger satpam sering merazia kalau ada yang kepergok pacaran di lokasi masjid…

Hiks.. Kita suami istri pak *nyengir.  Huaahaa.. kayaknya kita masih dianggap mahasiswa yang lagi pacaran inih , memang imut sih gue *huaahahaha… GR abees..diulang ulang pulak.. (LOL).. Mohon maaf GR demi menghibur diri hihihi…

Pelajaran moral : wahai penganten baru bawalah surat nikah selalu…

“Omietha berpartisipasi dalam ‘Saweran Kecebong 3 Warna’ yang didalangi oleh Jeng Soes - Jeng DewiJeng Nia, disponsori oleh Jeng Anggie, Desa Boneka, dan Kios108

Cerita “tutup” The Cars

Lihatlah dunia seperti anak anda melihatnya, rendah dan dekat dengan dengan tanah

 

Quote diatas saya dapat waktu baca tentang menerapkan metode montessori sehari-hari di www. mommiesdaily.com. Disitu membahas sebuah buku berjudul “Membesarkan anak hebat dengan metode montessori”. Metode montessori ini dikenalkan oleh Montessori , seorang dokter perempuan yang meyakini bahwa semua anak dilahirkan dengan potensi luar biasa, potensi ini akan berkembang jika orang dewasa yangmengasuhnya memberikan stimulasi yang tepat ditahun2 pertama kehidupannya. Salah satu metodenya seperti disebut di artikel tersebut adalah anak-anak butuh mengembangkan rasa empati terhadap sesama, untuk meraihnya kita sebagai orangtua harus bisa membantu mereka menghargai perasaan mereka sendiri. Lebih jelas dibaca di artikel di mommiesdaily.com bag pre school (maaf lagi lambat netnya, susah mau ngelink dan buka alamatnya) :-D

Foto mobil kata affan “kas” (film the cars) diatas, kalau diperhatikan bagian belakangnya ada dua tombol yang warnanya berbeda, satunya merah satunya hitam.

Jadi, pas kemarin kita dijemput mudik, ada dua sepupu Affan yang ikut. Main-main mobil-mobilan Affan ini , dan gak sengaja, tutup merahnya itu lepas satu yang mengakibatkan bagian atas mobil yangada airnya tumpah.

Affan terus-terusan bertanya ” Dimana tutupnya..ini rusak.. dimana tutupnya? :-)

Sama mbak kakungnya di jawab : ” nanti diperbaiki di rumah simbah kakung ya.

Affan bilang : “iya ..dandan dandan pakai obeng. (kalau menyebut memperbaiki Affan bilang dandan dandan (dr kata didandani)

Setelah itu kita mudik pulang bareng… dijalan Affan juga sempet nanya lagi berkali-kali tentang tutup mobil itu.

Sampai dirumah mbah kakung dah malem banget banget, sempet nanyain tapi terus tidur karena dah ngantuk Affannya. Esok harinya langsung gandeng mbah kakung tuk memperbaiki mobilnya. Sama mbah kakung “dibantu” affan nyari alat-alat untuk memperbaiki. Affan tampak semangat sekali. Dan akhirnya jadilah itu mobil ada tutupnya , meskipun tutupnya warna hitam, dan pas.

Dari kejadian diatas saya jadi menghubungkan dengan artikel tentang montessori yang sebelumnya saya baca. Saya salut sama mbah kakung, begitu menghargai keinginan Affan, meskipun terlihat sederhana, namun benar2 dilakukan. Dan Affan puas. Karena bisa saja kan kalau misalnya bilang gini :” ah..gapapa gak ada tutupnya.. tidak usah diperbaiki..masih bisa jalan “.. atau kalimat kalimat lain.. Tapi mbah kakung tidak melakukan itu. Mbah kakung seperti kutipan diatas melihat ke dunia anak – anak, dari sudut pandang Affan tutup mobil itu sesuatu yang “sangat penting” mungkin, karena memang pas tutupnya lepas airnya tumpah atau gimanalah. Yang jelas ini telah memberi pelajaran bagi saya untuk bisa menghargai sekecil apapun ide anak, yang kadang mungkin saya lalai tentang hal ini. Dan untuk bisa mengembangkan empati anak, yang td diatas disebut membantu anak untuk bisa menghargai perasaan mereka sendiri, salah satunya mungkin dengan cara kita menghargai pendapat mereka, mendudukkan kita di cara pandang si anak.

*NB.. Foto saya upload dulu di FB hehe, soalnya foto ada di HP.