buat sejarahmu di rumah

Wiken kemarin, saya mudik….mudik ke orang tua saya.. Kangen dan pingin masakan Ibu. Entah kenapa, menurut saya masakan ibu saya itu enaknya pas, enak yang tidak ada rasa lainnya..maksudnya unik gitu. Meskipun juga masakannya sederhana saja. kayak kalau istilah ibu saya “sayur TG cemplung”, sayur Sop cemplung… kenapa dibilang cemplung, karena menurut Ibu saya ya buatnya gak neko-neko tinggal plung cemplung bumbu, gak pakai penyedap rasa, tidak pakai kaldu…dan itu asli enak dan seger banget.

Kalau sayur TG itu bahannya biasanya dari bayam itu yah semacam sayur bening lah. Biasanya dimasak dengan tambahan bumbu kencur. Daaan..itu enak banget…

Kalau sop ya standar lah isinya, namun bener-bener segar dan enak.

Kalau masakan ibu saya yang dari jenis bersantan biasanya sayur bobor bayam, sayur godhong telo (dari daun ketela pohon), atau sayur bobor bayung (dari daun bayung)…hadeh..itupun enak..

Dan saking lebaynya ya…goreng tempe pun, bisa jadi enak.. *menurut saya loh ya… 😀

Dan dirumah saya yang dikampung itu, Bapak dan Ibu menanam sayur-sayuran, dulu sih peniuh ya macem-macem, namun kalau sekarang gak sebanyak dulu..waktu masih lebih muda dan ada naka-anak dirumah….sekarang juga sudah tidak memelihara ayam kampung lagi, karen arepot bersihin kotorannya….jadi ada pisang, kelapa, ketela pohon, aneka bumbu dapur kayak kencur, kunyit, laos, daun suring, bayam, bayung, endro, nangka, turi, manding, cincau hijau, dan lain -lain.

Jadi kalau mau merebus ketela tinggal ngambil di pekarangan rumah, mau masak tinggal metik.

Kayak kemarin nih, pas asaya mudik, Ibu sudah membuat cincau hijau (asli ini cincau seger banget , jadi dibuat dari daun cincau yang ditanam dirumah, dulu lebat banget, sayang kata Ibu sekarang udah mau mati tanamannya), terus juga ngambil degan (kelapa muda) dari samping rumah. Dibikin es kelapa muda campur dengan cincau hijau, gula jawa dan santan..mantap segernya.

Kalau pohon kelapa ya lumayan banyak di sekitar rumah, biasanya kalau sudah tua memanggil penjual kelapa, biasanya langsung dipetiikin dan dijual langsung, lumayan buat nambah uang belanja dirumah 🙂

Terus pas buka kemarin masak sop dengan sambel tomat….wah segar. Jadi saya bantuin nyiap-nyiapinnya aja kayak iris atau kupas-kupas, so masakannnya tetap masalan Ibu.. Segar… terus besokannya kit amembuat “sayur kaprok” ini kalau di jogja disebut “sayur oblok-oblok” jadi pakai daun ketela yang metik di pekarangan dan parutan kepala muda juga ambiil dari pekarangan.

Hmmm.. jadi inget beberapa waktu lalu saya meninton di TV, lupa acaranya apa, pokoknya pas ramadhan gitu deh …ada salah satu yang bilang gini

Masakan ibu itu akan selalu diingat oleh anaknya sampai kapanpun…dan dirindukan…jadi Ibu…ciptakanlah sejarahmu di keluargamu…”

Doooeng…hoho…..jadi mikir …aku udah ke arah situ belum yak..apa masih jauh…. .hahaha…secara masakan ya biasa ajah..hehehe..tapi harus tetap berusaha… 🙂

hmm…agak menggembirakan sih Affan beberapa kali minta ” bikinin puding” ..”maem ikan kembung” … hihihi…seenggaknya ada ya… *maksa. Kalau yang agak spesial sih masakan saya menurut saya “sop ceker ayam kampung” ..atau “sup krim ati jagung” Affan biasanya seneng banget.

Tapi yang bikin agak berkerut kening ..suatu pagi bangun tidur Affan langsung bilang gini ” ayo ke Budhe Dayat…Maem lele”..

Huahahahah….NB : Bu dhe dayat, tetangga sebelah yang memang berjualan makanan masakan jadi kalau pagi hari…dan kita yo kadang sering beli disitu,.salah satunya Affan suka lele goreng sama sayur bayamnya.

Dan ramadhan ini nambah lagi Bu Ida, dengan jualan khasnya Sayur Bayam yang juga lumayan enak.. hehehe.. *loh malah keluar dari fokus utama…

PS : agak bingung ngasih judul hahaha

Belajar (lebih) sabar….

Entah..beberapa waktu ini…saya dihadapkan pada beberapa kondisi yang menuntut untuk bisa lebih sabar…

Sabar untuk mengerti….sabar untuk mengakui…sabar untuk menjelaskan ….

Dan sebagainya…Yah..memang sih…beberapa hal yang kualami ini hanya hal hal kecil sehari hari…bukan suatu hal yang besar…tapi ya tetep saja…..menuntut usaha lebih

Memang…ujian kesabaran terasa sekali bagi kita…rasanya seperti ada sesuatu yang bergejolak…

Dan itu yang harus diatasi…..

Alhamdulillah … Istighfar… menenangkan….