Cerita Melahirkan 1 : Menuju RS

Sabtu, 1 Desember 2012
Sabtu pagi, saya jalan-jalan pagi, karena jalan kaki bagus buat bumil yang lagi nunggu lahiran untuk memposisikan baby turun ke panggul.

Sabtu pagi itu saya lumayan jauh jalan-jalan paginya, karena ketemu dengan seorang Ibu yang juga lagi jalan pagi dengan suaminya, suaminya lari bolak-balik, si Ibu hanya jalan, jadinya ngobrol dengan saya.
Ternyata ibu adalah pemilik toko batik Rahma, dan setiap bulan menyetor batik ke Mirota Batik. Jadi ibu bercerita tentang bisnis batiknya dan juga mau merintis bisnis pakaian bayi. Wah, keren banget ini si ibu semangatnya..jadi malu dengan diriku sendiri yang bisnis batiknya angot-angotan. Suami ibu tadi seorang pensiunan di Pajak dan sekarang ngajar di UGM, so secara ekonomi sudah sangat mapan, jadi memang bisnis yang dijalani ibu itu udah seperti panggilan jiwa kali ya, tidak hanya untuk finansial. Si Ibu juga menjanjikan saya mau mencarikan yang bisa momong, ya udah hampir mau 2 bulan ini dirumah tidak ada mbak yang momong, jadi Affan full day school.

***
Sepulang jalan pagi, aktivitas seperti biasa. Cuman kita memang dirumah terus karena Affan baru mulai kamis terkena cacar air…hiks
Jam 6, magrib tiba-tiba saya merasa ada cairan yang keluar. Terus telepon kakak yang bidan, dan dikasih tahu kalau semakin banyak keluar bearti ketuban dan harus segera periksa. Benar saja setelah telepon, cairan ketuban semakin banyak keluar ke lantai dll, tanpa sadar saya teriak ke Ayah ngasih tahu. Lupa kalau di samping saya ada Affan. Sukseslah itu membuat Affan menangis. Jadinya kita nenangin Affan dulu bilang gapapa. Terus saya bilang ke Ayah : Yah, telepon Mas Toni (kakak saya) untuk minta anter ke RS trs Affan titipin Mas toni sm Muthia (anak mas toni, sepupu affan).
Dan ini dijawab sama Affan, sambil masih agak nangis : ‘Aku dititip Mbak muthia… aku sm mbak muth…Pak dhe toni’. Terus nangis manggil-manggil Pak Dhe Toni. Saya hanya duduk di tempat tidur, karena pernah baca kalau ketuban pecah dulu, harus meminimalisir gerak, agar gak semakin banyak keluar. Daaa.n…dodolnya saya..saya nunda2 nyiapin tas yang mau di bawa ke RS, jadinya kita sama sekali belum siap, saya ngasih tahu Ayahnya Affan apa aja yang mesti dibawa, yang penting-penting saja, tar bisa balik ambil. Pelajaran 1 : Jangan nunda2 nyiapin tas yang mau dibawa ke RS, kalau udah deket-deket dengan perkiraan kelahiran.
Dari kamar saya panggil Affan untun mendekat. Saya pegang pipinya, saya cium saya bilang : Affan, ibu minta maaf ya. Doain Ibu sama Adek ya.
Ya..ya…kondisi kayak gini, jadi teringat kalau pas saya lagi agak kurang sabaran sama Affan, jadi saya bener-bener minta maaf sama Affan. Dan Affan sambil mimbik-mimbik tiduran sambil mengelus dan memeluk perut saya…. ****ahhhh terharuuu. Terus saya bilang : Affan ambil tas sekolahnya, ini diisi baju buat ke tempat mbak muthia.
Dan affan pun ngambil tas sekolahnya dan mengisi sama baju-bajunya.
Tak Lama Mas toni datang pakai mobil pick up dan mb wulan (istrinya) pakai motor. Saya minta tolong mbak wulan untuk menyiapkan keperluan Affan selama nginep di rumahnya. Dan pas buka tas sekolah Affan, mb wulan bilang : “Ini kok baju hem-hem sekolah semua. Hihihi..terus saya bilang : Nha itu Affan yang masukin kok. Terus setelah Affan keperluannya udah masuk tas, dan Affan udah pakai jaket, kebetulan saya pas ke kamar mandi. Ternyata Affan sudah duduk di motor sama mb wulan. Saya kejar ke depan, sekali lagi saya minta maaf sama Affan dan minta didoain. Affan agak mimbik-mimbik, tapi gak nangis. Ach…Alhamdulillah Affan mengerti..jadi kami bisa tenang, karena Affan gak rewel mau ikut atau gimana2 dan mau ikut sm budhe nya…
Setelah Cek-cek kelengkapan yang dibawa, saya naik mobil sm kakak saya. Ayahnya Affan naik motor, biar bisa wira-wiri besok pas di RS. Dijalan air ketuban masih sesekali keluar. Sampai di jalan monjali, tiba-tiba mobil depan kita berhenti mendadak, untungnya mas toni waspada, jadinya ikut ngerem tapi tidak terlalu kencang, dan berhenti. Dan tiba-tiba dibelakang kita terdengar bunyi bruuuuuukkkkk..motor rubuh. Mas toni pas lihat ke spion dan teriak “ Ayahnya Affan”.

——
Deg, serasa jantung berhenti, serasa adegan sinetron paling horor, saya langsung teriak “ Ya Allah…Ayah… Ayah..”. Udahlah itu semua pikiran buruk muncul. Sampai lemas. Ngelihat kebelakang ada mobil2 berhenti, ada orang-orang berkumpul trs ngelihat ada yang berdiriin motor yang jatuh dan minggirin.

Mas Toni turun…dan Alhamdulillah Alhamdulillah… Ya Allah. Memang yang jatuh adalah Ayahnya Affan, tapi Alhamdulillah ayahnya Affan tidak apa-apa, ayah langsung menghampiri saya dan bilang : “aku gapapa gapapa, tenang-tenang”. Dan ternyata kejadiannya setelah mobil kaka saya berhenti, ayahnya affan yang pakai motor dibelakang juga berhenti, mobil belakang ayahnya juga berhenti, tetapi mobil yang dibelakangnya lagi menubruk mobil dibelakang ayahnya affan, dan motor ayahnya affan kedorong kedepan jadi jatuh. Alhamdulillah motor dan mobil belakang ayahnya affan posisi berhenti, sehingga meskipun jatuh, ayahnya Affan gapapa. Cuman tedeng bagian depan motor ada yang pecah. Alhamdulillah ya Allah.
Setelah itu orang-orang di dua mobil itu plus mas toni dan ayahnya affan masih pada berembug, kalau mobil yang menubruk yang paling belakang rusak agak lumayan di bagian depan. Dan saya tiba-tiba merasa ketuban keluar banyak…..dueeenggggg…serasa menginjak kembali kaki ke bumi dan sadar bahwa ini mau ke RS, ketuban sudah pecah dan harus segera ke RS. Sambil nangis saya panggil ayahnya Affan, saya takut juga jangan-jangan yang kita dituntut atau apa. Orang-orang sampai ngelihatin saya..hehe.
Kakak saya mengecek kondisi motor, alhamdulillah masih bisa jalan, hanya pecah di tedeng depan saja. Jadinya masih bisa dikendarai. Terus kita melanjutkan perjalanan ke RS Sardjito. Kakak saya bilang : udah ..tenang saja..yang tadi tidak usah dipikirin lagi. Alhamdulillah udah gapapa. Nanti kalau kepikiran malah gak bagus.
Ya ya..saya berucap untuk mensugesti diri yang memang masih shock dan kaget…”Lupakan tadi..Alhamdulillah semua baik-baik saja.
Sampai di Sardjito kami langsung menuju ke ruang maternal, dengan membawa surat pengantar melahirkan dari dokter pribadi. Jadi bagi yang mau melahirkan di RS Sardjito, harus sudah punya pengantar surat melahirkan dari SPOg ( istilahnya dokter spog pribadi), so kita bisa langsung ke bagian maternal tanpa ke UGD dulu dan nantinya ditangani oleh dokter pilihan kita.

Bersambung .

Advertisements

….

Teman teman…selamat menjalankan ibadah ya di bulan ramadhan…..semoga lancar semua….mohon maaf utk semua salah….

Alhamdulillah puasa tahun ini bareng ‘adek cikal’ di perut…hihi…mas affan konsisten ni manggilnya adek cikal…

Tadi malam karena tidak ada orang dirumah affan ikut kita periksa kandungan rutin perbulan… Ini pengalaman pertama Aff ikut kontrol. Sampai sana dah nanya itu ruang apa? Mau periksa adek ya…terus pegang perut bilang ‘dek …periksa ya dek’. Terus berkali kali bilang ‘ayoo ayoo bu….periksa….masuk kesitu’. Sabar nak masih ngantri. Tadi malam karena ada pasien yang urgen, jadi didahulukan. Lumayan jd sampai rumah kita jam 10 malam. Lama ngantri jadi affan cari kesibukan main main dorong dorong kursi dan heboh lainnya *hadeh

Pas giliran masuk ke ruang dokter, affan sibuk nanya ini itu. Pas usg affan manggil-manggil ‘addeeeek…..adddeeek.’ Terus bilang ‘kok gak ada suaranya? Terus dijawab sama dokter ‘sebentar ya..nanti ada suaranya’ terus didengerin detak jantungnya. Pas ngantri obat affan kita tanya ‘tadi pas diperiksa adeknya lagi ngapain? Terus suaranya gimana? Dijawab sama aff ‘lagi gini gini (sambil meragain goyang goyangin

Continue reading

14 Juni 2012

14 Juni 2012

 

Alhamdulillahirobbil ‘alamin … hari ini, Affan genap berusia 3 tahun… Sudah besar ya Nak… Selamat hari lahir ya Nak..Moga menjadi insan yang selalu taat kepada Allah, sholih, bermanfaat, bahagia, sehat, cerdas selalu…Amin…

dan…alhamdulilah juga Insyaallah Affan akan punya adik..:-)  *memasang lagi widget pregnancy ticker di side bar blog…kurang lebih 14 minggu..mohon doanya..semoga ibu dan baby selallu sehat

Awal-awal affan dikasih tahu tentang akan punya adik, bilangnya “adiknya ibu”…jadi selalu nyebut sebagai adeknya ibu yang ada didalam perut ibu.

Terus cerita ke mbak riz juga “Ibu punya adek..di dlm perut”.. hihi..terus affan kan sebelum ini kalau sama anak bayi banget ga begitu mau kalu deket2, seperti pas sepupunya lahir waktu kakak sepupunya bilang “affan tadi gak mau sayang (=mencium) adek haikal* (adek bayi baru) terus affan jawab gini : “affan sama adeknya ibu”.. 🙂

Tapi setelah dikasih tahu ini adeknya affan, kan affan sama adek anaknya ibu.. sekarang tambah seneng si Affan, setiap ngelihat perut langsung ilang “ini ada adeknya….adeknya affan”.

Terus suka ditanyain : “adek algi apa?? Lagi bobo? lagi minum cucu ya? Cucunya cucu anget…kalau affan cucu kotak;” 😀

terus juga pernah itu ngasih susu bantal ke perut ibu terus bilang gini :” ini dek minum susu” terus saya bilang “wah ya gak nyampe dong”

Terus susunya diarahin ke mulut saya “lewat sini ya” Suka sayang sayang juga ke perut. Udah gak nubruk-nubruk lagi kalau main…tapi sama Ayahnya masih tubrak tubruk hihihi… affan bilang : “ibu enggak ya” … hadeh…”ayah juga gak oleh nak main ditubruk-tubruk gitu”.

Yah..semoga sehat selalu, berkah selalu…..amin…

Oiya, kalau ditanya nama adeknya siapa, awal2 affan bilang “adek cikal” katanya sama kayak adeknya mas kiki, yang namanya “Haikal” tapi adeknya Affan dibilangnya ‘Adek cikal”…smpe sekarang kalau ditanya “tetep jawabnya “adek cikal”.

 

##Lama tidak nulis di blog ini, terakhir februari 2012..lama  juga :)…

 

 

Tentang Hypnobirthing

Kali ini saya akan bercerita tentang pengalaman saya berkaitan dengan hypnobirthing.  Saat awal2 hamil, saya tertarik dengan hypnobirthing yang dipopulerkan oleh Ibu Lany Soewandi.  kebetulan kakak ipar saya punya buku tentang Hipnobirthing : Melahirkan Tanpa Rasa Sakit. Buku itu dilengkapi dengan CD tentang latihan hipnobirthing. Karena CD punya kakak saya hilang, saya rela beli buku lagi..jadi punya dua deh. Meskipun CD nya kurang begitu menarik menurut saya, lebih enak baca bukunya.

Tapi kalau bukunya menarik sekali. bagus..disitu dijelaskan tentang hypnobirthing, bagaimana mekahirkan tanpa rasa sakit, pengalaman ibu yang melahirkan tanpa rasa sakit atau ga terlalu sakit yang sampai teriak teriak. dan juga teknik pernafasan.

Terus terang, karena ini adalah kehamilan pertama saya, saya memang ada rasa was was dan khawatir membayangkan bagaimana nanti proses melahirkan. Makanya buku ini sangat menarik bagi saya tuk mempraktikannya. Intinya sih sebenernya : doa dan sugesti positif serta teknik pernafasan.

Sugesti positif yang kita tanamkan dalam hati (bisa juga diucapkan) : InsyaAllah persalinanku lancar, normal, mudah, aku dan bayiku sehat.  Aku nyaman, bayiku nyaman..serta kata kata positif yang lain. Begitu terus diulang ulang, disugestikan dalam hati.

Selain baca buku hypnobirthing ini, saat hamil saya juga mengikuti senam hamil sendiri dirumah dengan panduan VCD ANTENATAL YOGA. VCD ini sangat bagus, memberi sugesti positif juga, gimana saat kontraksi berlangsung kita tarik nafas dan buang nafas sehingga rasa sakit kontraksi terkurangi. dan gerakan2 yoga yang dipraktekkan juga bagus, hampir sama kyk senam senam hamil yang diajarkan di RS. Serta yang paling menarik sang insstrukturnya (kyknya dari Inggris deh)… suaranya merdu empuk..enak banget dengernya..diiringin dengan musik instrumen yang menenangkan… wah suara sang instrukturnya yang antara lain bilang INHALE.. EXHALE….ck ck ck,,,merdu banget…jadi suka…

Saat hari sabtu, tanggal 13 Juni 2009, saya sudah ada dirumah sakit, saat itu kita dijadwalkan untuk induksi (untuk proses percepatan melahirkan), saat itu usia kehamilan saya 38 weeks, namun kondisi air ketuban sudah menipis, jadi tidak menunggu kontraksi alami untuk melahirkan, namun dipacu dengan induksi. saat itu dari dua dokter (ya ya.. saya memang cari seken opini terkait dengan keputusan2 dokter yang penting) menyatakan memang ketuban saya berkurang jadi harus segera dilahirkan.  jika kondisi baby Ok (dengan CTG dipantau denyut jantung dan gerakan baby) maka dengan induksi. Alhamdulillah kondisi baby OK dipantau dengan CTG, jadinya saya diinduksi.
kali ini saya belum cerita detail tentang proses melahirkan (insyaAllah di posting terpisah), namun akan mengambil poin tentang hypnobirthing.

Induksi yang pertama jam 3 sore, saya tidak merasakan apa2 sampai jam 8 malam, alias tidak ada tanda2 kontraksi (induksi diobservasi tiap 5 jam), karena tidak ada tanda2 kontraksi dikasih lagi induksi yang kedua jam 8 lebih, akan diobservasi lagi jam 1 dinihari, sekitar jam 11 saya agak merasakan sedikit kontraksi, sama saudara saya yg kebetulan juga bidan yang menunggui saya saya diminta jalan2 biar bisa segera turun baby dan menambah bukaan, saya jalan-jalan, sambil dalam hati baca Alfatihah, surat2 pendek yang saya hafal, berdoa, sambil mensugesti diri sendiri: Persalinanku lancar, normal, mudah , cepat, babyku dan aku sehat. Terus juga mensugesti diri sambil bilang : membuka membuka..jalan lahirku membuka semakin membuka…persalinanku mudah dan lancar… xixixi..yah pokoknya semacam itu..sambil terus menerus  berdoa..terus bilang : membuka membuka..jalan lahirku semakin membuka … kontraksi kontraksi datanglah datanglah *waks kok kayak jadi manggil apaan gitu

jam 1/2 12 malam, saya tidur, jam 1 dinihari diperiksa kontraksi sama pembukaan, kt yang meriksa baru buka seujung jari dan belum ada kontraksi, mendengar ini saya agak ngotot bilang: Ada kontraksi kok tadi jam 11, beneran deh saya ngerasain.. *batas induksi adalah tiga kali, bila sampai ketiga tidak ada tanda2 kontraksi maka harus operasi*.. Tapi sang residen obsgin yang meriksa bilang, mungkin ada tapi kontraksi kecil..

Sampai saya bilang : “Apa karena tadi saya tidur ya,,kontraksinya hilang..duh tau gitu gak tidur” *hahaha..pikiran konyol*. Ya, ini jadi persis yang dibilang dokter spog saya waktu dulu periksa kehamilan bilang gini :” jangan takut ya saat melahirkan… wong rasa sakit itulah yang ditunggu”.  Ya, saya menyadari apa yang diucapkan dokter spog ku benar, kali ini saya menunggu nunggu kontraksi datang ..kontraksi kok gak pulang -pulang *singing*..eh itukan bang toyib yang gak pulang-pulang hahaha

jam 1 an lebih, saya diinduksi lagi yang ketiga, sambil berdoa semoga induksi ketiga ini berhasil. saya tertidur, sekitar jam 2 an, saya terbangun, pingin kebelakang, ketika mau turun dari ranjang…gkek..keluar darah dan cairan banyak gitu, saya panik: jangan2 saya pendarahan… Ditenangin sama suami dan mb yuli (saudara yang juga bidan di desa yang menemani dan menunnggui saya saat proses melahirkan). Alhamdulillah ada mb yuli yang mesti ngerti tentang proses melahirkan, jadi malam2 dinihari nan sepi di RS gak perlu panggil2 suster atau bidan yang jaga. Sama mb yuli dibilangin : Wah, bagus malah ini..dah mau proses lairan, dah muloai proses pembukaan, jadi bukan pendaharahan.. Alhamdulillah legalah kami. Terima kasih banyak mb yuli telah ikut mendampingiku (peluk-peluk)

Kami terkantuk2, tertidur lagi, sambil saya dielus elus dan dipijit sama mb yuli dan suami. Jam setengah 4 pagi kebangun, ngerasain semakin cepet terasa kontraksinya, kalau pas dateng kontraksi, saya menarik nafas, dan dielus dan dipijat area pinggang dan perut sm mb yuli dan suami. Karena mb yuli seorang bidan, jadi cara mijetnya oke punya, jadi gak kerasa sakit gitu kontraksinya.. Memang pas latihan hypnobirthing jga dikasih tau cara pijat untuk mengurangi rasa sakit saat kontraksi.

Dan yang penting dari mb2 yang ngajar hypnobirthing di RS, jangan sampai berteriak, atau sekali kita bilang sakit maka otomatis akan sakit karena otak akan merekam  bahwa kita kesakitan, jadi lebih baik berpikir saya nyaman, babyku nyaman, dan jangan melawan sakit, misalnya dengan menggenggam tangan kuat2 atau memegang tangan suami kuat2, atau mencakar dan berteriak – teriak, namun rileks , tarik nafas, tangan dibiarkan rileks tidak menggenggam kuat, InsyaAllah rasa sakit kontraksi akan teralihkan.

Ya, Alhamdulillah sekali, saya merasakan sekali manfaat teknik pernafasan dan hypnobirthing saat kontraksi.

Setelah jam 1/2 4 pagi itu diperiksa pembukaan semakin nambah, tapi saya masih khawatir seperti induksi yang kedua yang tidak ada kontraksi, soalnya sebelum2nya banyak cerita kalau kontraksi karena induksi rasanya sakit banget dibanding dengan kontraksi alami, makanya saya khawatir induksi ketiga juga gagal, karena kok saya tidak begitu merasakan sakit, dan juga sebelum2nya searching bahwa kalau kontraksi tidak kuat tidak cukup untuk bisa melahirkan normal.

dan saya bilang dan bertanya sama yang meriksa : Saya sudah benar benar kontraksi apa belum dok?

pas periksa CTG , dibilang : sudah kontraksi, dan kontraksinya bagus, istilahnya adekuat..

Saya : beneran sudah kontraksi?
Residen : iya bagus kok kontraksinya.

Alhamdulillah… mulai proses pembukaan dan kontraksi rutin jam 1/2 4 pagi dengan ditungguin mb yuli dan suami yang setia mijitin saya ( ya ya.. sungguh pijitan mereka membantu banget).. sampai kalau pas mijitnya berhenti, saya bilang : pijitin. hahaha.. (nyuruh-nyuruh).. waktu itu saya dan suami serta mb yuli sambil terkantuk kantuk juga…dan rasanya pingin tidur gitu… saya sampai tidak sadar kalau ada ibu mertua masuk kamar persalinan, pas mbyuli bilang : ini ibu.. saya noleh bentar..trs kayak mau tidur lagi hahaha (maafkan bu).. sampai saya sadar kok kyknya ada yang kurang.. oh ternyata si mas(suami) tidak ada diruangan. oiya dimana suamiku? langsung saya mangil2 si mas.., yang dijawab sama mb yuli lagi ke mesjid rs, sholat subuh..

Pas pembukaan dan hampir penuh kira2 pembukaan 8 ke sembilan gitu, dah pagi hari tuh, belum boleh mengejan, tapi huhuhu..rasanya bener-bener deh pingin mengejan… walaupun ditahan tahan..tapi saya nyuri2 dikit ngejan, bukan ngejan sih tapi buang nafas gitu…coz bener2 deh rasanya dah mau lairan gitu.

dokter dateng sekitar jam 1/2 8 pagi, waktu itu jam 1/2 7 pagi makan pagi belum dianterin sm pihak RS (doh), padahal kan butuh makan meskipun dikit. Sebelum dokter datang, makan pagi dateng, sempet disuapin beberapa suap sama suami.

Alhadulillah pukul 08.55 pagi, baby Affan lahir. Subhanallah… Proses di RS dari hari sabtu  pukul 15.00 sore (induksi pertama), lahiran pukul 08.55 pada hari minggu.

Alhamdulillah , saat sikecil lahir dan diangakat, itu rasanya tidak tergambarkan, saya dan suami saling berpandangan berpegangan tangan, sambil bilang dedek dedek..Alhamdulillah..Allahu Akbar..Alhamdulillah.. Kami (saya dan suami), berlinangan air mata, saling pandang, suami sujud syukur. Bener deh saat itu kami berpandang-pandangan, jadi gak ngerti begitu diangkat si baby diapain hehehe..saking terharunya…jaangankan ambil foto, liat aja tidak kuasa.. baru deh kita menginjakkan kaki lagi dibumi (lebay) setelah si baby ditaruh di dada tuk inisiasi menyusu sini (IMD), nha saat IMD ini dimulailah proses jait menjahit, sama dokter SPOG nya saya diminta fokus ke baby, jangan ngeri ngeliatin proses jaitmenjahit, awalnya memang agak ngeri bayanginya, tapi begitu fokus ke baby, bener deh ga kerasa proses jait menjahit dibawah sono, Alhamdulillah bener2 ga kerasa sakit, pun begitu saya juga tidak berminat tuk bertanya dijahit berapa hehehe..daripada kepikir macem2, lagian kalau disebut angka misal dijahit 7 saya juga gak tau 7 itu maksudnya apa..jadi mending gak tanya deh ke dokter. Pas setelah lahiran banyak juga yang nanya dijait berapa hehehe..saya jawab tidak tahu..

Alhamdulillah..Sungguh Allah Maha Besar.. Subhanallah.. Kami bersyukur sekali dengan proses kelahiran yang dimudahkan… (Alhamdulillah Alhamdulillah Alhamdulillah) …

Intinya memang yang paling utama pasrah sama Allah, berdoa ditunjang dengan teknik hypnobirthing, berpikir positif, teknik pernafasan. Alhamdulillah saya bisa ngerasain proses kontraksi yang menurut saya bukan sakit tetapi hanya rasa tidak nyaman di daerah perut, pinggul kebawah..yang diatasi dengan dielus dan dipijit.

Namun, ternyata ada yang kelewat yang saya persiapkan, pasca melahirkan tidak dibekali hypno pasca melahirkan hahaha.. jadi begitu selesai IMD, selesai masa observasi dua jam di ruang persalinan, mau dipindah ke kamar perawatan..glek glek..duh kok sakit ya..kerasa bekas jahit menjahit…(doh)… sampai ada suster yang komen gak penting : ” mbak..jalannnya biasa aja mbak, saya juga pernah melahirkan” (sigh)… Tega…

Ini suster di ruang perawatan sih dan catet agak senior gitu hahaha *lagi ada masalah ya bu suster?! * xixixi, kalau suster dan bidan diruang persalinan baik baik banget… terima kasih semua, terimakasih dokter, bidan dan semua paramedis di RS saat saya melahirkan..

Terima kasih suamiku…atas semuanya.. Terimakasih keluargaku (yang ikut menunggui juga semalam di RS..di mesjid RS sebanyak 2 rombongan mobil *catet : 2 mobil penuh* hehehe… Terimakasih saudara2ku, sahabat2ku, teman2ku, semuanya atas doa, perhatian dan dukungannya.

Oiya, tentang pelatihan hypnobirthing di RS Sarjito setiap hari sabtu pukul 09.00 – selesai, biaya perkedatangan 50 ribu. (Saya juga baru tau, waktu hari sabtu pas mau melahirkan disana lagi ada pelatihan hypnobirth, jadi saya ikut berlatih waktu itu jam 11 an siang, sambil nunggu dokter datang untuk periksa).

Sebelumnya yang saya tahu,pelatihan hynobirthing di jogja ada di RS Happyland, kalau tidak salah seminggu tiga kali, senin, rabu dan jumat pukul 16.00, sistem paket gitu kyknya biayanya, karena jam yang mepet jam kantor dan jauh RS nya yang awalnya berniat daftar, belum sempat, jadi belum tau reviewnya gimana pelatihan hypnobirth di Happyland.

namun ada seseorang yang komen gak penting banget, waktu itu ditengah2 ngobrol gitu, terus bilang gini ke saya yang kurang lebih gini : “wah..kamu kan gak ngerasain sakit pas melahirkan…padahal kan pahalanya wanita (seorang ibu) saat sakitnya melahirkan”.

Hmm…komen gak penting banget dan ngebetein banget sih…(*meskipun terasa ada yang nyesek didada*), tapi sy berusaha tenang dan sabar, karena saya tau siapa yang komen gitu (emang sering komen aneh sih)..jadi saya cuek aja..ngapain diambil hati..emang orangnya gitu hahaha….
Pliz deh..maksud saya kan bagaimana mengelola rasa sakit saat kontraksi (yang pasti ada rasa sakit itu) dengan berdoa, teknik nafas dan sugesti positif, bukan dengan teriak2 gitu hehehe..

Alhamdulillah… Rasa syukur ini semoga selalu terucap… Subhanallah..Sungguh karuniaNYA begitu besar…..

Foto-foto Affan saat di RS sama saya gendong pas mau pulang dari RS.. Alhamdulillah

Cuti telah tiba..cuti telah tiba..hatiku gembira

Yup…surat cuti persalinan telah kuterima…tertulis mulai cuti tanggal 22 mei 2009 dan 2 bulan setelah persalinan…

Ketentuan cuti memang 1 bulan sebelum HPL (hari perkiraan lahir) plus dua bulan sesudah melahirkan. HPL IA ku tanggal 23 Juni 2009, krn tanggal 23 mei adalah hari sabtu makanya mulai cutinya kuajukan tanggal 22 mei, sekalian karena tanggal 21 hari libur kejepit.

Hmm…hmmm..ngapain aja pas cuti…??!!!!
Sepertinya ada banyak agenda…yang beres-beres, mencuci perlengkapan menyambut si kecil, olahraga ringan (jalan kaki plus senam hamil, ngikutin dari VCD antenatal yoga), nyiapin mental, baca-baca buku….
terus ..masak..yup masak .( hehe..jangan kaget gitu ach…)…..meski teman ada yang meragukan dengan bilang : Dulu adik saya itu bilang pas mau cuti, tar pas cuti mau bikin baju2 rajutan..eh ternyata cuman beli bahan doang gak terkerjakan. hahaha…dan agenda agenda lain….

Sekarang masuk usia kehamilan 35 minggu…periksa terakhir saat usia 34 minggu (minggu kemarin)..Alhamdulillah semua sehat…BB bayi kurang lebih 2,2 kg…menurut dokter normal sesuai usianya…dan menurutnya kalau masih 35 minggu jangan terlalu besar, karena nanti saat lahir bisa besar kalau sekarang dah besar….menurut dokter perkembangan berat bayi di minggu-minggu terakhir sangat pesat…jadi mesti dijaga BB bayi biar persalinan mudah…

Tapi sebelumnya periksa juga ke dokter lain (second opinion) saat usia kehamilan masih 32 minggu, menurut dokternya perkiraan BB Bayi melalui USG sudah sekitar 2,3 kg… wah-wah…memang sih menurut temenku pengukuran BB bayi melalui USG tiap dokter bisa berbeda, karena dihitung berdasarkan lingkar2 bagian tertentu kyk lingkar kepala , lingkar perut dan lain-lain, dan sifatnya hanya perkiraan, jadi bisa ada selisih dengan berat yang sebenarnya….

Setelah 36 minggu, jadwal periksa menjadi 1 minggu sekali, harus mulai menyiapkan tas yang berisi perlengkapan dibawa ke rumah sakit, jadi sewaktu-waktu bisa langsung angkat dan dibawa..

Hmmm.. bismillah…mulai menyiapkan mental dan sugesti positif nih tuk bisa rileks….kayak contoh di buku : Hypnobirthing, melahirkan tanpa rasa sakit.. Seperti : InsyaAllah persalinanku lancar dan mudah, aku bisa melaluinya, aku dan bayiku sehat…,

Harus terus berusaha untuk mensugesti diri bahwa melahirkan normal dan alami  itu indah dan menyenangkan, aku InsyaAllah akan bisa melaluinya …. Bukan proses yang menyakitkan, kalopun sakit..sedikit dan sebentar  kok, ga tidak seberapa dibanding berkah yg didapat…..

Meski memang kadang hadir rasa khawatir……Selalu berdoa, harus tenang dan pasrah sama Allah, Yang Maha Memberi Kehidupan.. semua akan menjadi mudah kalo Allah memudahkan… selalu yakin akan hal itu…

Mohon doanya semua ya….Semoga diberi kelancaran dan kemudahan saat persalinanku, aku dan bayiku sehat, bisa melahirkan secara normal dan alami.. Amin…

Minggu ke 30

Minggu ke 30 kehamilan. Periksa hari sabtu tanggal 18 April 2008. Tensi Alhamdulilah normal 100/70, BB ibu naik 13,5 kg. Berat baby kurang lebih 1,5 kg lebih, alhamdulilah menurut dokter normal sesuai dengan usia kehamilan.

Kalau tidur malem sering bangun, minimal 2 kali. Posisi tidur yang dianjurkan adalah miring kekiri, agar aliran oksigen dan nutrisi ke baby lancar. Mulai baca-baca lagi buku tentang persalinan, ikut senam hamil, terus sedang membuat list daftar perlengkapan baby yang mesti disiapkan sm baca-baca tentang tips berbelanja perlengkapan bayi. Dah masuk trimester tiga nih…mesti banyak latihan nafas, relaksasi, banyak berdoa tentu saja…

Oiya, Banyak dapet referensi tentang apa-apa yang mesti dibeli dari blog ibu -ibu.

Ya Allah..bismillah..semoga semua dalam ridhoMU..lindunganMU…diberi kelancaran, kesehatan, kemudahan…. Amin…

Ini dia hasil USG yang kuprint :

baby-30-weeks

Jadwal Senam Hamil

Berhubung dikarenakan secara *halah* aku searching2 jadwal senam hamil agak sulit, jadi kutuliskan saja diblog, siapa tahu bermanfaat buat yang cari info, kayak pas kupasang jadwal kereta PRAMEKS solo-yogya-kutoarjo ternyata banyak yang search itu, dan masuk blogku, hampir tiap hari ada..lumayanlah menaikkan blog stat,  hehehe….

Kemarin karena mencari-cari info senam hamil aku menelepon beberapa RS dan klinik tuk tanya jadwal. Nih beberapa jadwal senam hamil di yogyakarta, belum lengkap sih..tar kalau dapat jadwal lagi InsyaAllah diupdate lagi deh…

1. RS/Klinik bersalin Sakinah Idaman yang ada di Jl Monjali

Jadwal setiap hari Senin dan Kamis pukul 16.00

2. RS Sardjito

Jadwal senam hamil setiap hari selasa dan jumat pukul 08.00 pagi (kita    mesti konfirm/janjian dulu sm instrukturnya)

3. RS Happyland, di jl Timoho

Jadwal setiap hari selasa, jumat sabtu pukul 16.00. Dan hari rabu pukul 09.00

4. Rumah Sakit Khusus Ibu dan Anak Bakti IBu, yang ada di Jl Golo, deket2 Umbulharjo

Jadwal Setiap hari Selasa dan Sabtu pukul 10.00

5. JIH (Jogjakarta International Hospital)

Jadwal setiap hari Senin, Rabu dan Sabtu pukul 16.00. Dan khusus hari sabtu gratis.

Rata-rata pelaksanaan senam hamil selama satu jam.

Banyak sekali manfaat dari mengikuti senam hamil. Diantaranya dari beberapa blog atau milis yang kubaca:

Senam hamil adalah adalah terapi latihan gerak untuk mempersiapkan ibu hamil, secara fisik atau mental, pada persalinan cepat, aman dan spontan.Dengan tubuh bugar dan sehat, ibu hamil tetap dapat menjalankan tugas rutin sehari-hari, menurunkan stres akibat rasa cemas yang dihadapi menjelang persalinan.

Jenis olah tubuh yang paling sesuai untuk ibu hamil adalah senam hamil, disesuaikan dengan banyaknya perubahan fisik seperti pada organ genital, perut kian membesar dan lain-lain. Dengan mengikuti senam hamil secara teratur dn intensif, ibu hamil dapat menjaga kesehatan tubuh dan janin yang dikandung secara optimal.

Perempuan mengandung yang mengikuti senam hamil diharapkan dapat menjalani persalinan dengan lancar, dapat memanfaatkan tenaga dan kemampuan sebaik-baiknya sehingga proses persalinan normal berlangsung relatif cepat.

Kemarin karena mencari jadwal yang pagi, aku dah mencoba ikut kelas senam hamil di RSIB Bakti IBu. Ada sekitar 10 an peserta, lumayan bertemu bumil bumil lain jadi bisa sharing plus kenalan…(eits..lupa gak nanya pada punya blog gak ya??) , selain itu juga mendapat tips2 dari instruktur. Yang paling penting sih menurut instrukturnya latihan pernafasan. Dan ini yang  harus rutin dilatih.