Ketika si kecil sakit

Beberapa waktu yang lalu Affan sempet sakit, agak berturut-turut..duh sedihnya.. jadi berkurang deh kyknya berat badannya..

Sebelum sakit itu, mbak rizqi, yang momong affan lagi bilang ke aku . “Affan termasuk jarang banget sakit ya, maksudnya masuk angin, demam atau atau apalah gitu jarang banget.”.. Eh, beberapa hari setelah itu Affan panas, mulai dari anget, terus panas, kulihat tidak ada tanda-tanda pilek atau diare. Dikasih Sanmol suhu masih tetep naik turun. karena gak terlihat tanda2 demamnya kenapa, akhirnya hari kedua kubawa ke dokter.  Dokter yang ada aja, seketumunya pas praktek. Dr dokter dibilang kena radang, terus dokternya bilang gini : “ini saya kasih antivirusnya”. Dikasihlah resep antibiotik. saya bukan anti dengan antibiotik ataupun sok merasa lebih pinter daripada dokter hehe, lawong saya bukan dokter. tapi dr sini, sy jadi ambil kesimpulan : “ke dokter anak, dah tetepin aja satu yang memang kita sreg, yang kita pilih..yang bener2 kita percaya. Karena kl kita aja gak merasa yakin, gimana dong. Yang dokter ini, memang saya belum pernah periksa ke dokter ini. dan besok2 kayaknya, saya dah punya pilihan dokter anak. Oke, saya pakai feeling, Affan ini makanya masih lahap kok, kalau radang kan biasanya buat makan sakit gitu. Lagian juga, kenapa dokternya bilang anti virus, padahal resep antibitoik yang dikasih jelas jelas tertulis untuk bakteri bla bla *lupa namanya*. Sekali lagi saya tidak anti dengan antibiotik,,wong affan juga pernah minum antibiotik, tergantung kondisi, tapi mmg menurutku saya gak bisa lagi asal dokter seketumunya pas jadwalnya ada siapa. tapi dah punya pilihan. *dan sy udah punya nama*

Karena feeling affan bukan kena radang, resep dokter tidak saya minumkan. Besoknya Affan masih panas, malam hari dia ngusek2 muka, di pipinya muncul kayak garis merah agak item gitu. saudara saya yang bidan dateng ke ke jogja dengan mbahnya Affan, bilang jalau affan kena herpes.. *duh*..tapi katanya model herpes kering gitu, jadi cukup di kasih salep, diresepin salep Asyclovir. Sempet khawatir juga sih. Kmrn dr dokter dibilang, jika dalam 2 hari masih panas diminta cek darah. Namun saat hari keempat itu, hari sabtu tgl 26 oktober, erupsi letusan merapi yang pertama, yang mana diluar banyak debu, ga tes darah deh. Malamnya Affan dah dingin, namun bener2 gelisah, tidur kebangun bangun terus, nangis terus. ternyata rewelnya semalem adalah bakal munculnya bintik2 merah seluruh tubuh. kalau baca dilihat ciri2nya yang mana 4 hari panas, hr kelima saat dingin muncul bintik2 seluruh tubuh disebut roseola. nek simbahnya affan bilang GABAGEN.. dan katnya kalau dah muncul merah merah gini dah mau sembuh, bentar lagi juga ilang.Alhamdulillah tenanglah saya. Setelah sehari gitu besoknya merah2 yang banyak ada di leher, punggung, perut, muka hilang, tidak meninggalkan bekas.

Alhamdulillah, affan sembuh. Tanggal 5 November, letusan (erupsi) merapi kedua yang lebih besar terjadi. Seperti sy ceritakan, sy memutuskan mengungsi. Sy laju tuk ke kantor. beberapa hari di tempat mbahnya, affan anget trs panas , duh,… tapi Alhamdulillah cuman karena mau pilek sm batuk dikit. Trs sembuh. Sempat dibilang kena ISPA, duh khawatir juga, apa krn abu vulkanik ya *coz mmg yang tg 5 itu lumayan banyak abunya. Baca2, ISPA salah satunya influensa. Oh, yang tenanglah, pilek aja. Alhamdulillah gak lama sakitnya, sembuhnya cepet. Saya kasih jus jus buah.

Semoga, sehat sehat terus ya nak… waktu yang sakit pertama itu posisi di jogja, Affan seringnya gendongan kl malam, maunya sama saya. saya sempet bilang ke temen kantor : “terharu juga  ya, kalau sakit Affan maunya sama saya, ibunya, merasa nyaman dengan saya, Alhamdulillah bearti saya bisa jadi ibu buat dia.” *hehe, agak lebay, tapi  beneran deh rasanya gimana gitu.

Nha, yang agak bikin sedih, waktu panas yang kedua, posisi di mbahnya *ngungsi*, siang hari saat Affan panas-panasnya itu, Affan cuman sm mbaknya yang momong, sy posisi di jogja di kantor, baru pulang smpai rumah malm. Dr cerita mbaknya, siang itu Affan memang pas mumet2nya , panas, cuneng *gejala mau pilek gitu*. Affan ceritanya manggil mangggil saya ” mama” bu’ bu’ *affan skrng lebih sering manggil bu (=ibu) ke saya. ceritanya saya ajarin manggil Ibu, soalnya dari kedua keluarga tidak ada yang bisa (terbiasa ) dengan panggilan mama hehe. Ibu dan bapak saya membahasakan saya ke affan Mamak (dengan k yang jelas) duh jadi emak emak, sedangkan keluarga suami juga terbiasa membahasakan ibu. (dikedua desa orang tua saya memang tidak ada penggilan mama, di desa saya adanya mamak) hehe, jadilah Affan say aajarin manggil saya Ibu. Dan anak kecil cepet banget nangkepnya, malah mbaknya yang momong Affan yang masih sering kesliru-sliru , sudah terbiasa mbahasakke mama.

saya baru nyampai rumah mbahnya Affan malam, lumayan juga di laju pakai motor 40 km perjalanan, capek, tapi mengingat Affan sednag panas, tetap dijabanin pulang pergi nglaju. Pas kami datang, Affan tampak sudah tenang tidak sepanas siang tadi, tertawa menyambut kami. Eh setelah itu, mungkin dia keinget kejadian tadi siang saat sakit2nya, manggil saya gak dateng2, cuman sm mbaknya. Dia protes dan ngambek, pas saya mau  gendong, dia nangis, gak mau terus bilang “mbakmbak”. waktu mbaknya mau pulang kerumahnya, affan nangis klayu mau ikut. Setelah sy tenangin dan bujuk2 baru deh berhenti nangisnya. DUh, kasihan nak, tadi siang pas sakit, gak bisa nemenin ya, maaf ya nak.

Ya Allah, karuniakanlah kesehatan selalu pada kami…

Oiya, ada satu lagi hal menarik. Saat affan sakit yang pertama itu, saya cerita ke ibu, malemnya (=sebelum sakit) Affan itu aktif banget gitu deh, kesan kemari, sampai dorong dorong lemari model loker itu, *hampir kejatuhan * duh..pokoknya gak mau diem, tidurnya pun lebih malam. Trs Ibu saya bilang :’oh, pantes, anak kecil kalau mau sakit  memang biasanya gitu. polahnya banyak, lebih banyak dr biasanya.”

Dan, ternyata pas sakit kedua yang di tempat mbahnya, malam sebelumnya Affan itu pas kita dateng dr kantor, menyambut kita dengan jingkrak jingkrak seneng, terus main lari kesana kemari, pokonya polah banget. Eh besoknya panas. terlepas dari apapun, ibu say, ibu dari 5 orang anak, yang pesti dah pengalaman banyak banget ngadepin anak, kok ya pas seperti yang dibilang ibu saya..hehehe… mungkin pernyataan ibu tadi adalah bentuk dari pengamatan pengalaman atau diturunkan dari nene moyang *halah*..  Ada yang punya pengalaman serupa?

15 thoughts on “Ketika si kecil sakit

  1. meskipun udah diceritain online, tetep terharu jg pas baca offline gini…
    Dih Aff, sehat2 terus ya..
    BunAff, sabar ya kalo pas Aff ngambek gk mau sm BunAff, dia cm protes sesaat, merajuk, wong pas pertama ketemu dia langsung ‘mlengeh’ bahagia. Tapi lucu jg ya Bun, dia pake inget kalo dr td mau protes ke Ibu’nya, hehe…
    Sekarang udah gk laju lagi kn Bun?
    Smg Merapi udah benar2 tenang ya Bun, gk ngungsi lagi, n gk laju lagi. Amin.

  2. weh…lha kok ada tambahan 2 paragraf terakhir to Bun? Ooo…tnyta begitu to? Bersyukur msh ada Ibu yg ajarin byk hal tentang ‘keibuan’ ya Bun. Pengalamannya adl sumber ilmu yg sgt berharga..

    • Yup..keinget, jadi ditambahkan.. bener banget.. Penghalaman adalah guru yang berharga.. Dan ALhamdulillah bersyukur… ilmu dari Ibu, jauh jauh lebih berharga dari gugling kemana mana hehe

  3. syukurlah dek affan sdh sehat,,ne kak fira yg lg ga enak bdn,,smoga cpt sembuh jg…bnr kata mbahnya affan,,fira kl mo sakit jg kelihatan aktif,,sehat dan tambah gemuk,,br kita bilang alhmdlh fira tmbh sehat dsb,,eh eh..hr berikuty mulai anget,,,dah ada 3 kali kejadian serupa…smoga kita sehat sll ya dek,,amiin…

    • Iya mbak, makasih. Iya, dr pengamatan, aktifnya berlebihan banget, lebih aktif banget drpd biasanya. Biasanya dah aktif, kali ini aktifnya polah banget banget.. he he.. bahasanya

  4. aq srg jagain ponakan yg udah usia PAUD saat ibunya sdg g dirmh,krn dah lengket biasanya nek nangis aq tukang nenanginnya jd saat jaoh dr ibunya g prnh ada msalah. tp malam itu tiba2 dia panas, dikompres, dielus2, dipeluk, dikipas tp msh rewel wuiih rasanya bner2 khawatir, g bs tidur smaleman nungguinnya krn cemas, pengennya cpet pagi biar bs sgera ke dokter tp makin ditungguin malam jstru krasa smakin panjang. tnyata gt ya rasane nek anak lg sakit, aplg kl msh balita ya mb. smoga dek Affan sgr sembuh & snantiasa shat stelah ini ya dek.

    • Amin, makasih iya smga sehat terus. Biasanya kl pas lg sakit anak memang cenderung rewel, krn belum bisa ngungkapin rasa sakitnya. dan biasanya memang merasa nyaman kalau kita gendong, bersentuhan langsung dengan kita, dielus elus, terus tidur digendong sambil kepala didekap ke dada… kalai dgn begitu anak merasa nyaman, tidak sendirian

  5. Bener Mba, Zahia juga pernah loh aktiiiifffnya lebih2 dari biasanya, pokonya pecicilan banget. Eh besoknya demam. Trus entah kenapa 2x pas gw bilang ke temen gw kalo Zahia alhamdulillah anaknya jarang sakit, mungkin pengaruh ASI, eh berapa hari kemudian sakit

    syukur lah kalo Aff dah sehat lagi. Sehat terus yah Sayang🙂

  6. ikhsan dulu juga sempat kena gabag pas 5 bulan.
    Sempat opname di RS, soalnya ikhsan-nya muntah2, lemes dan dehidarasi. Dah ga mau minum ASI dan apa pun. Ditambah aku cuma sendirian karena bapakna ikhsan lagi di banjarmasin. Bingung..
    Untungnya cuma 3 hari opname, krn setelah gabag-nya keluar, panasnya turun dan mau minum ASI lagi.

    sedih emang, kalau anak lagi sakit.
    Semoga affan sehat2 terus ya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s