tas didalam tas

seorang bapak di kantor, pernah berujar gini : “heran ya, kalau wanita pesti punya banyak dompet, istilahnya tas didalam tas..

Well, bener juga ya.. kayak diriku ini, didalam tas, masih ada dompet Hp, dompet uang, dompet kecil buat kartu2, dompet buat tempat pencil dll,  belum lagi dompet kecil buat recehan atau yanglainnya deh.. Gimana dengan Anda? hihi

kalau bapak2 kok ya simple banget ya..cukup dompet jah xixi..

ceritnya saya mau cerita begini..kejadian ini baru aja terjadi..

Sore hari, saya dan suami ada suatu kepentingan mau mampir Bu Ida *tetangga* dilanjut beliin Affan susu UHT sama saya mau fotocopy ktp. Oke, Hp saya masukkan dompet HP gitu deh dan agak besar *ini baru xixixi* sama saya masukkan juga dompet kecil tempat kartu yang gak muat saya taruh di dompet. Oiya, siangnya saya baru aja mindah mindahin kartu – kartu ke dompet uangku. karena KTP agak gedhe makanya saya masukin di dompet kecil tempat kartu.

dompet HP ini ada gantungan tangannya, jadinya saya slempangkan dipergelangan tangan. Sebenarnya saya gak begitu perlu untuk membawa dompet uang saya , yang berisi kartu-kartu penting macam ATM, kartu askes, STNK , kartu member2 macem2 *penting yak? haha*..namun enath kenapa sore itu saya mengambil uang saya masukkan dompet uang saya. Jadi total saya bawa dua dompet, satu saya pegang, satu saya masukin ke kanting jaket.. saya bonceng suami. Di tempat bu Ida saya turun, tapi gak masuk karena kebetulan bertemu di depan pagar, saya hanya perlu sebentar tanya sesuatu.

Setelah itu lanjutlah kita ke tempat fotocopymbaru tar mampir indomaret. Sampai di fotocopy saat saya membuka dompet hp saya yang didalamnya ada dompet kecil berisi KTP, terus saya teringat saya membawa dompet lain, saya rogoh kantong saku jaket yang memang sakunya gak dalem..Kaget..Dompetnya ga ada. Akhirnya gak jadi fotocopy, langsung balik menelusur jalan yang tadi dilewat, untungnya gak gitu jauh, sampai di ulangi muter sekali lagi, plus ngecek siapa tahu tertinggal..ternyata tidak ditemukan..

Doh paniklah saya..banyak kartu penting penting disitu, ada ATM2, kebetulan ATM suami sedang ada di saya juga..plus STNK.

Di depan rumah bu Ida saya dah nelusurin juga tidak diketemukan..karena saya tadi tidak masuk, sayayakin tidak tertinggal di tempat (didalem rumah ) bu Ida.

Saya sampai tanya dan meninggalkan nomor HP ke penjual di toko helm, fotocopy, tukang sate, penjual pulsa, penjual gas, kalaumisal menemukan dompet warna hitam.

dan karena ada ATM2, sementara saat ini, ATM2 kan bisa buat belanja tanpa harus mengetikkan pin, tinggal gesek dan tanda tangan..so riskan juga… kalau mengambil tunai di ATM kan perlu utak atik PIN belum tentu benar, kalau buat belanja, langsung gesek aja kan… beberapa kali saya belanja pakai ATM juga hanya perlu tanda tangan..

So, sekali lagi saya balikin rute tadi untuk melihat lagi barangkaki dapat diketemukan. Salahnya saya, saya gak nanya ke Bu Ida.. karena saya berpikir saya cuman ketemu di jalan, di jalan depan rumahnya tidak diketemukan.

setelh itu, saya dan suami menelpon call center untuk memblokir ATM2. Dan pelajaran penting : Simpan nomor Call center bank..haha..td saya pakai jurus 108… untuk urusan gini Om Gugle kalah sm 108 hehehe..

3 ATM berhasil di blokir semua.. ada sih satu bank yang call centrenya gak nyambung2…hehe

setelah itu, kami berpikir gimana untuk pengurusan surat2 penting yang lain yang hilang kyk STNK

TIba2 kami dikejutkan dengan datangnya tamu.. yang dari suaranya saya menyimpan banyak harapan *halah*… dan ya Bu Ida datang menyerahkan dompet, beliau cerita putranya yang menemukan di jalan depan rumahnya, dan karena bu Ida belum sempat, makanya baru smpai malam dianter ke kami. dan beliau tidak punya nomor HP saya. ALhamdulillah..terima kasih ya Allah.. terima kasih Bu ida..

Saya juga heran tadi gak berinisiatif nanya ke Bu ida, tapi nanya ke yanglain2 disepanjang jalan..

Dompet kembali…ATM2 sudah terblokir… Alhamdulillah…meski besok harus mengurus lagi ATM2nya…namun dompet telah kembali dan surat2 masih lengkap..tadi cepet2 memblokir, karena memang kalau ditilik dari awal menyimpaan dompet cukup riskan jatuh dan sudah sampai 3 kali bolakbalik  diputer ulang tidak diketemukan..

Menjadi pembelajaran bagiku…untuk lebih berhati… dan kayaknya akan meringkas kan dompet..plus juga kartu2 yang tidak setiap saat dipakai tidak usah dibawa2 kemana2 ….

7 thoughts on “tas didalam tas

  1. aih Say….
    Baru selesai mbaca…
    Jadi ingat juga, 2x kehilangan dompet & 2x dikembalikan. Puji Tuhan, masih banyak orang baik di dunia ini.
    Semoga Bu Ida semakin diberkahi oleh-Nya. Amin.

  2. Alhamdulillah …
    Dompetnya tidak jadi hilang ya Bu …
    Ibu Ida dan keluarga sangat berbaik hati mengantarkan dompet tersebut ke tangan pemiliknya …

    Salam saya Umi Affan …

    (BTW itu anak kok makin lucu aja sih …)
    (menggemaskan …)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s