Tentang bahasa

Teringat lagi postingnya Ibuna Ikhsan , mb entik di sini tentang Ikhsan yang belajar bahasa krama inggil (bahasa jawa alus).. Wah dah pinter Mas ikhsan.

Mb entik dan keluarga mengajarkan bahasa indonesia sebagaiĀ  bahasa utama ke putranya, serta mengajarkan bahasa jawa.

Tentang ini saya jadi berpikir tentang yang dimaksud bahasa ibu,maksudnya bahasa yang pertama kali diajarkan oleh ibu atau bahasa daerah tempat kita dilahirkan ya? hehehe.

Kami sendiri selama ini, menggunakan bahasa indonesia kalau bercakap dengan si kecil Affan sebagai bahasa utama, namun mengingat kami kedua orangtuanya adalah jawa asli, serta kami tinggal di yogyakarta, jadi agak2 campuran deh komunikasinya, pun demikian dengan Affan.

Alhamdulillah Affan sudah bisa menunjuk nama orang, maupun benda-benda.

Misal kita tanya : Ayah mana?, mama mana? simbah mana? dan lain-lain. Atau nama benda atau binatang seperti cicak , pus (kucing), topi, sepatu, kulkas dan lain lain. Btw, tentang cicak, heran ya..tiap bayi kok pesti suka ya sama cicak heheehe

kadang kita juga bertanya dengan bilang : Simbah pundi (pundi dalam bahasa jawa artinya dimana).

Selain itu Affan jugabisa bila kita tanya : motornya gimana? atau pesawatnya gimana? akan dijawab Affan dengan mengangkat tangan dan menirukan pesawat terbang dengan menarik tangan dari pinggir ke tengah gitu sambil bilang ngeng ngeng.

Dan bila kita tanya dengan : pesawatnya pripun (bahasa jawanya gimana = pripun), affan pun akan menjawab.

suatu kali simbahnya Affan yang memang jawa Asli, bisa dibilangkagok kalau berbicara dalam bahasa Indonesia, meski ke Affan kadang2 juga bahasa indonesia meskipun seringnya bahasa jawa (latahnya bahasa jawa hehehe).

Simbah : Affan, montor mabure pripun? (montor mabur = pesawat , bhs jawa)

Affan : Tetep asyik main main..cuek aja

Simbah (mengulangi pertanyaan): Affan, montor mabure pripun?

Affan : Tetep cuek gak menjawab.

Ya ya..pertanyaan yang pesawat, kalau dijawab Affan dengan mimik muka yang lucu memperagakan pesawat pasti membuat kita tersenyum dan tertawa, jadi Simbah seneng kalau tanya ini dan menunggu jawaban.

Saya yang tadinya gak merhatiin (ya ya..saya pun gak ngeh kalau simbah nanyanya pk bahasa jawa hehehe), terus saya bilang : pesawat bu. (ke ibu saya) hehehe.. barulah kita semua tertawa.

Jadi kesimpulan sementara : untuk kata tanya seperti dimana, gimana yang kadang (mungkin tanpa sadar) kita jugapakai bahas ajawa dengan pundi dan pripun , Affanmampu menyerap dua kalimat pertanyaan itu sebagai hal yang sama. Namun kalau kata benda yang memang seringya kita sebut dalam bahasa indonesia, bila ada pertanyaan tentang benda tersebut dalam bahasa jawa yang memang Affan belum mendengarnya, ya tidak dijawab hehehe…

Jadi perhatian kita kedepan deh, tuk besok2 bagaimana belajar mengajarkan bahasa indonesia, bahasa jawa dan bahasa lain. Ada sebuah pendapat yang mengatakan bahwa kemampuan otak bayi dalam menyerap bahasa sangat luar biasa (Subhanallah)..

Kapan2 chit chat tentang bahas ini ah …berguru sam mb entik hehehe

Numpang nampang ah.. Affan 11 bulan

13 thoughts on “Tentang bahasa

  1. Mau komen ah..
    Pertama, bahasa jawa makin lama makin terpinggirkan. Jd sy sng kalau mdengar suami istri ngobrol dgn bhs jawa alus. Cntoh, mb In tmn kantor kita. Jg senang dgn klrga yg mengajarkn bhs jawa pd anaknya, contoh: p.safii & p.hamid tmn seangkatan kita.
    Jd kalau klrga mtamim akan mengajarkan pd Aff bhs jawa, sy dukung. Palagi mtamim kn penggagas kawruhjawi dot wordpress. Hehe…

    Kedua, sy mau komen dgn pengartian ‘pundi’, yg mama Aff artikan sbg ‘di mana’. ‘Pundi’ dlm bhs indonesia berarti ‘mana’. Oleh karna itu ada ‘wonten pundi’ (di mana), ‘kados pundi’ (seperti apa=bagaimana), ‘dhateng pundi’ (ke mana).
    Jadi kalo mama Aff tanya: ‘cicak’e pundi?’ artinya ‘cicaknya mana?’. Kalo ‘cicak’e ten pundi?’ artinya ‘cicaknya di mana?’.

    Pripun sama artinya dgn ‘kados pundi’, hanya saja digunakan dlm percakapan sehari-hari kpd sebaya atau lbh muda. Kpd yg lbh tua lebih sopan dgn menggunakan ‘kados pundi’ ato sering disingkat ‘dos pundi’.

    Dah ah komentarnya.. Dah panjang. Hehe..

  2. Kqkqkq,thanks jeng komennya.. Xixi..bhasa jawa alusku ku mmg agak ancur haha.. Mau blajar lg ah demi anak dan generasi mendatang xixi..Nek ayahe affan so pasti jelas dukung bhasa jawa, dr awal sbenere jg maunya dipanggil bapak, ktanya ayah indonesia bgt.. Xixixi…

    • Iya jeng.
      Kalo tanya: ‘cicak’e pundi?’, jawabnya ‘niku Bu.’
      Kalo tanya: ‘cicak’e ten pundi?’, jawabnya ‘wonten tembok’ :D

  3. Oiya jeng, makasih dukunganya ya.. Ayo blajar lg posting di kawruh jawi, lama ga buka ni aku hehe.. Wah, tmbh lg referensi berguru k tmn2 sndiri…

    • Terakhir postinganku tuh, januari lalu. Ayo..ayo..posting lagi.. Rencana mau posting serial dongeng kancil yang pernah kudengar dr bapak waktu kecil dulu :D

  4. Bapak? Hmm… (mikir)
    Terserah suamiku nti deh, mau dipanggil apa ma anaknya, kalo aku pengennya dipanggil: IBU. (jiaaah!! Gayanya ngomongin klrga. Wkwkwk :lol:)

  5. Xixi..tp si mas dah trs enjoy dpnggil ayah hehe. Oiya,keluarga jg pd jrng yg bs (g tbiasa) bahasake mama bila nyebut ke affan pd blng ibu, pas mudik itu afn manggil aku : buuu.. Hehe, jd tserah afn jg deh tar manggil apa..sering dibahasakan ibu juga sm kita..
    Hehe

  6. duh seneng denger affan diajari bahasa jawa. Supaya ga punah deh nih bahasa..

    Ikhsan juga masih campur2 kok bahasanya. Aku lebih banyak pake krama madya kok bukan krama inggil soale rada susah. Maklum aku-nya kurang fasih tapi kalau bapakna ikhsan lancar banget hehe…

    jadi aku-nya kudu belajar pake bahasa krama ke bapakna ikhsan setiap kali kita ngobrol, biar ikhsan juga ikutan pake bahasa krama..

  7. Wah ikut ndukung deh dek affan belajar bhs jawa, dulu aku jg sepakat berbahasa jawa dengan Ammar, tp dg catetan aku sendiri harus berbahsa kromo dg suami (setahuku boso kromo dalam keseharian bukan kromo inggil, tp kromo alus, kromo inggil kebanyakan dipake di keraton, ini menurut konggres bhs Jawa ke delapan klo ga salah inget, he2), Kata Abi juga, klo dengan pasangan terbiasa kromo kalo pas ada selisih pendapat ga terasa karena pake bahasa halus,kekeke..tp tyt tetangga2 dan saudara2 banyak yg pake bhs indonesia,akhirnya katut juga..

  8. Kalo saya lagi ngajak ngomong Azki pake basa Jawa, bapaknya pasti jadi spoiler deh, mulai ngomong “ada yang ngomong jorok..” atau “tidaak..ayah roaming..”.. ngeselin ya, hehehe..
    Sepertinya semua ibu pengen anaknya bisa berbahasa asli asal daerah ibunya deh..atau cm segelintir kaum ibu?

  9. Betul Ibu …
    Kemampuan Bayi atau anak kecil dalam menangkap dan menyerap bahasa … itu luar biasa …

    Sehingga pelajarannya adalah
    meski dia tampak tidak memperhatikan atau cuek saja …
    namun sejatinya dia merekam perkataan kita …
    dan kita harus berhati-hati dalam mengeluarkan kata-kata … jangan sampai terekam yang jelek-jelek … misuh-misuh … dan yang sejenisnya …
    soalnya mereka bisa meniru lho …
    tanpa kita sadari …

    Salam saya Ibu …

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s